Keliru, Omicron Sengaja Disebarkan Melalui Chemtrail

Video pendek dari Tiktok bernarasi bahwa varian Omicron sengaja disebarkan melalui chemtrail, diterima Tempo melalui Chatbot Whatsapp, Kamis 17 Februari 2022.  Video berdurasi 9 detik itu memuat tiga foto berbeda. Pertama, menunjukkan produk berbungkus plastik bertuliskan Omikron. Kedua, foto sebuah pesawat yang berisi penuh dengan tabung dan foto ketiga adalah seorang pilot yang memegang stiker berhastag: #TeamChemtrail.  Di dalam video memuat teks: “Ya Allah benarkah ini disengaja..semoga engkau lindungi kami semua. Dari penelusuran di Tiktok, video itu dibagikan oleh salah satu akun pada Rabu kemarin dan telah disukai lebih dari 37 ribu. Akun ini menulis: “Jika benar ini permainan yang disengaja,semoga kita selalu dilindungi oleh allah SWT dan bagi yg oknumnya segera mendapatkan azabNya.”  Tangkapan layar unggahan video dengan klaim Omicron sengaja disebarkan melalui Chemtrail

Hasil pemeriksaan fakta Tempo menunjukkan bahwa tiga foto yang dikolase dalam video itu tidak berkaitan satu sama lain. Juga tidak berkaitan dengan munculnya varian Omicron.  Foto 1 Foto tumpukan karung berlogo Omikron. Nama Omikron di sini adalah nama merek perusahaan di Italia yang memproduksi material untuk plastik, produk otomotif dan lain-lain. Tempo menemukan foto dalam video tersebut pernah dibagikan oleh salah satu akun Twitter pada 23 Desember 2021.  Dalam kemasan ini, terlihat alamat website www.omikroncompound.com yang berisi profil perusahaan. Omikron dimiliki sepenuhnya oleh kelompok Tecnopol, sebuah kelompok swasta yang didirikan pada tahun 1973, yang terlibat dalam distribusi dan peracikan bahan plastik.  Dengan demikian perusahaan jauh lebih dulu ada daripada varian Omicron itu sendiri.  Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengambil nama Omicron dari abjad Yunani untuk menamai varian yang pertama kali muncul di Afrika Selatan itu. Cara itu dipilih untuk menghindari kebingungan dan stigma publik.  Foto 2 Tangkapan layar Foto yang memperlihatkan tabung-tabung dalam badan pesawat. Foto yang memperlihatkan tabung-tabung dalam badan pesawat ini, diambil dari foto karya fotografer Raimund Stehmann yang diambil pada 18 Oktober 2006. Tempo mendapatkan foto tersebut dipublikasikan di situs Jet Photos pada 3 Maret 2008.  Situs tersebut memberikan keterangan, pesawat Airbus A380-861 itu untuk menjalani uji ketinggian selama empat hari dari bandara Addis Abeba Bole Airport - HAAB Ethiopia. Tabung-tabung tersebut sebenarnya adalah tong pemberat.  Penggunaan tong pemberat dalam uji tes pesawat adalah sesuatu yang telah lama dilakukan. Dalam arsip artikel Metabunk, tong pemberat itu biasanya berisi air untuk mensimulasikan penumpang saat menguji berbagai konfigurasi berat dan keseimbangan di pesawat selama uji penerbangan. Dari beberapa foto lama yang dipublikasikan dalam situs tersebut, tampak tong-tong berat sudah lama dipakai dalam uji pesawat.  Foto 3 Tangkapan layar gambar pilot membata stiker bertuliskan TeamChemtrail #Spray and Pray Dilihat dari logo stiker yang dipegang pilot ini tertulis: TeamChemtrail #Spray and Pray. Tempo melacak mengenai logo tersebut dan menemukan badge seperti ini dijualbelikan secara online untuk mengolok-olok pendukung konspirasi chemtrail. Seperti di salah satu situs berbahasa Jerman, badge ini dijual 9,90 Euro dengan penjelasan: “Anda dijamin akan membingungkan banyak ahli teori konspirasi!”

Dari pemeriksaan fakta di atas,  video yang diklaim Omicron sengaja disebarkan melalui chemtrail adalah keliru.  Tim Cek Fakta Tempo

https://twitter.com/MBoogschutter/status/1474045056826937347 http://www.omikroncompound.com https://www.jetphotos.com/photo/6188301 https://web.archive.org/web/20191023002305/https://www.metabunk.org/debunked-chemtrail-plane-interior-ballast-barrels.t661/ https://flzgmbl.de/teamchemtrail

Publish date : 2022-02-17