[SALAH] Haramnya Ilmu Filsafat

Sumber: instagram.com
Tanggal publish: 06/08/2020

Berita

Akun Instagram @ittibarasul1 mengunggah narasi dengan disertai sebuah foto yang mengilustrasikan haramnya ilmu filsafat pada 23 Juli 2020. Unggahan tersebut telah mendapatkan 12.064 likes.

Berikut kutipan narasinya:

“Hukum Belajar Ilmu Filsafat

Telegram: http://t.me/Manhaj_salaf1
Youtube: http://youtube.com/ittibarasul1


Pertanyaan:

بــسم اللّٰـه
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Afwan, apakah hukum mempelajari ilmu Filsafat? Dan mengapa Al-Farabi sampai disebut bapak Filsafat kedua, apakah dia menyimpang dari ajaran agama ? Syukron.

Dari Muhammad Yusril (Group MS-I 07)

Jawab:

بــسم اللّٰـه
وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Hukum Filsafat adalah haram dan ia pintu kekafiran. Tidak ada dalam Filsafat kecuali kebodohan, pemutaran kata, dan kebingungan, dan sebuah pembahasan bertele-tele tanpa penyelesaian.

Adz-Dzahabi rahimahullah berkata: "Hampir tidak ada orang-orang yang memperdalam ilmu Filsafat kecuali ijtihadnya akan mengantarkannya kepada pendapat yang menyelisihi kemurnian sunnah. Karenanya para ulama salaf mencela mempelajari ilmu orang-orang kuno, karena ilmu Filsafat lahir dari para Filosof yang berpemikiran Dahriyah (Atheis). Barangsiapa yang dengan kecerdasannya berkeinginan untuk mengkompromikan antara ilmu para Nabi dengan ilmu para Filosof, maka pasti ia akan menyelishi para Nabi dan juga menyelisihi para Filosof". (Mizaanul I’tidaal 3/144)

Imam Asy-Syaafi’i juga berkata: "Tidak ada sesuatu yang lebih aku benci daripada ilmu Filsafat dan ahli Filsafat". (Taariikh Al-Islaam li Adz-Dzahabi 14/332)

Bagi anda yang baru belajar Filsafat, akan kenal yang namanya Aristoteles, Phitagoras, dan semisalnya. Ilmu ini adalah kekufuran yang nyata, mengingkari Rabb, Malaikat, Rasul, Kitab, hari akhir dan takdir. Filsafat adalah seburuk-buruk ilmu.

Bapak pertama dari Filsafat adalah Aristoteles yang mengatakan Tuhan itu terlalu tinggi, Ia tidak memiliki sifat dan Ia tidak tau masalah kecil dan tidak ada takdir. Ia dijuluki Imam Ibnu Qayyim dalam kitab Ighasatu Lahafan sebagai guru pertama. Dan jejak kekufurannya diikuti Al-Farabi, sehingga dia dijuluki guru kedua, dia adalah orang yang mengingkari takdir dan hari akhir, dia lebih buruk dari guru pertama dan mengunggulinya dalam penyimpangan dan dia memiliki keyakinan yang beda dengan kaum muslimin. Semoga kita diselamatkan dari ilmu Filsafat yang kufur.

والله تعالى أعلمُ بالـصـواب

l”

Hasil Cek Fakta

Berdasarkan hasil penelusuran, narasi dan foto ilustrasi unggahan aku tersebut tidak tepat. Azis Anwar Fachrudin, seorang peneliti dari Centre for Religious and Crosscultural Studies (CRCS) Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, meluruskan unggahan dari akun Instagram @ittibarasul1 mengenai haramnya ilmu filsafat melalui akun Facebooknya pada 27 Juli 2020.

Dalam unggahannya di laman Facebooknya, Azis Anwar Fachrudin memaparkan bahwa penerjemahaan di unggahan @ittibarasul1 tidak tepat dan keluar konteks. Redaksi asli dari as-Syafi’i tidak memakai kata “filsafat”, tapi “kalam” dengan bunyi teksnya “
“ما شيء أبغض إلي من الكلام وأهله
yang artinya “Tidak ada yang lebih aku benci dibanding kalam dan ahli kalam”. Konteks “kalam” di pernyataan as-Syafi’i itu merujuk pada kaum qadariyyah dan ‘nufat as-shifat’ (para penyangkal sifat-sifat Allah).

Ia juga menyebutkan filsafat berguna untuk merumuskan pertanyaan yang baik (yang menjadi awal dari ilmu) dan dengan logika, yang merupakan salah satu bagian dari filsafat, menertibkan pikiran untuk menjawab pertanyaan itu.

Akun Twitter @adeirra juga memaparkan penjelasan yang komprehensif melalui utas yang dibuatnya untuk meluruskan apa yang diunggah oleh akun Instagram @ittibarasul.

Seperti yang dituliskan oleh Azis Anwar Fachrudin, ia juga menerjemahkan kitab Tarikh Al-Islam karya imam Adz-Dzahabi tepatnya di Jilid 14 halaman 332 yang dikutip oleh @ittibarasul1 dalam unggahannya di Instagram. Terjemahan dari kutipan kitab tersebut adalah “Tidak ada yang lebih aku benci dibanding kalam dan ahli kalam.”

Kesimpulan

Dengan demikian, unggahan akun Instagram @ittibarasul1 dapat dikategorikan sebagai Konten yang Menyesatkan. Hal ini dikarenakan perkataan dari as-Syafi’i yang diterjemahkan oleh akun Instagram @ittibarasul1 tidak tepat dan keluar dari konteks.

Rujukan

  • Mafindo
  • 1 media telah memverifikasi klaim ini